PREPARE SEBELUM SERVICE KOMPUTER

Hayoo, siapa yang posesif sama data ?

Tulisan gw ini terinspirasi soal permasalahan komputer yang pernah gw alamin di tahun 2013. Jadi ceritanya komputer tiba-tiba hang dan ngga bisa masuk ke start menu, atau deskripsi simpelnya kalo pas booting tampilannya cuma black screen aja. Jadi intinya sih pengen berbagi sedikit soal pengalaman bawa komputer ke tempat service dan sekaligus tips kalo habis beli komputer baru terkait garansi service,  spare parts dan pas berhubungan dengan costumer service (CS) di tempat service itu.

 

Bingung dan kesel pastinya kalo bermasalah sama komputer karena akhirannya ngga lain yaa sama data, data, en data. Berhubung tampilannya udah black screen gitu, mau back up juga bingung karena kalo boleh dianalogiin sama rumah, pager depannya aja udah ngga bisa kebuka gimana mau usaha buat ‘relokasi’-in barang-barang yang ada di dalemnya. Oke, karena ngga mau lama-lama bingung dan kesel, komputer gw bawa ke tempat service. Berhubung gw ngga mau bermasalah dengan teknisi kanibal yang hobi pretelin suku cadang komputer, makanya gw bawa komputer ke tempat service resmi. Bawa komputer buat dibetulin di tempat service resmi itu pentiingg banget deh..hehe..
Singkatnya, sampai disana gw info sama CS di sana soal permasalah komputer gw. Dan sayangnya mungkin CS nya lupa soal informasi kecil tapi signifikan banget buat pelanggan. Yup, penting banget karena ini terkait dengan D-A-T-A. Dengan kondisi komputer yang black screen dan belum di-back up, seharusnya CS info ke pelanggan kalau seandainya mau di back up di tempat service itu bisaa bangett. Caranya komputernya si pelanggan akan dibuka casing-nya untuk ambil hard disk so kemudian data di dalam si hard disk bisa di-back up ke media penyimpanan lainnya. Dan posisi spesifik untuk buka casing komputer itu adalah di meja CS dengan sepengetahuan dan pengamatan pelanggan serta ditangani langsung sama teknisinya tempat service itu. Jadi meskipun di bantu back up sama staff tempat service, tapi ini tetap legal karena  back up data dilakuin di depan mata si pelanggan dan data langsung di pegang sama pelanggan juga. Tapi kenyataannya ngga gitu, CS luput info soal itu, jadi komputer akhirnya gw tinggal di tempat service buat didiagnosis kerusakannya (kerusakannya di hardware atau software), dengan sebelomnya pesen ke CS supaya telepon gw dulu kalo emang permasalahan ada di hard disk (hardware) karena gw akan dateng lagi buat bawa hard disk eksternal untuk back up data-data dari hard disk internal (hard disk komputer itu). So, gw pulang.

 

Next days, gw dikabarin via telepon kalo komputer udah siap diambil dan kerusakan ada di hard disk plus operating system. Gw juga sekaligus diinfo kalo hard disk udah diganti. Wakz! Agak kaget karena kok ngga ada pemberitahuan duluu. Singkatnya, gw dateng ke tempat service buat ambil komputer itu, terus sekalian tanya macem-macem sama CS-nya (orangnya beda sama yang pertama gw dateng) soal kenapa bisa sampai hang begitu, termasuk minta hard disk yang pertama. Dan gw kagetttt banget karena hard disk internal gw udah ngga bisa diminta lagi karena udah di retur sama dia ke bagian pereturan. Akhirnya dengan segala usaha, hasilnya tetepp hard disk internalnya ngga bisa balik lagi. Kecewa banget pastinya karena di situ banyak data-data, kecewa karena ngga dikabarin dulu, dan kecewa karena ngga dibilangin kalo di-back up dengan metode buka casing bisa dilakuin di depan mata pelanggan sama si teknisinya di meja CS.  Dan setelah dibawa sampai di rumah, ternyata microsoft office-nya luput ngga diinstal sama tempat service-nya, untung banyak toko yang jual software itu. Kecewa parahlah pokoknya..hehe..

 

So, dari masalah gw inii, mudah-mudahan yang baca tulisan gw bisa prepare yaa sebelum bawa komputer ke tempat service meskipun itu tempat service resmi sekalipun. Kalo boleh diringkas mungkin kayak gini :

 

  1. Back  up data pentinggg banget, paling enak back up di media fisik yang lebih tahan lama kayak hard disk eksternal plus back up di internet (misalnya di cloud computing yang free atau simpan di akun email pribadi).
  1. Cari tempat service yang resmi supaya ngga dikanibalin. Oia, ada 2 tipe tempat service resmi, yaitu yang cuma mau terima yang masih garansi atau yang terima baik masih masa garansi atau udah ngga di dalam masa garansi lagi. Jadi ada baiknya sih, telepon dulu ke tempat service resminya soal ini, apalagi kalo komputer udah di luar masa garansi. Kalo komputer gw, untungnya masih masa garansi jadi ga perlu telepon dulu karena semua tempat service resmi pasti terima yang masih di dalam masa garansi.
  1. Kalo data belum di back up dan ngga bisa nge-back up sendiri karena udah black screen atau  ngga black screen sih, cuma komputer kalo dikasih instruksi udah lemoot banget, ngga apa-apa yuk bawa ke tempat service aja sekaligus bawa hard disk enclosure sekaligus komputer lainnya buat ngeback up data. Minta sama CS nya buat di-back up di meja CS nya saat itu juga, kalau pun harus buka casing, gapapa eksekusi aja langsung. Ini penting banget, jangan pernah tinggalin komputer tanpa data belum di back up dan cuma kasih pesen sama CS nya supaya dihubungin buat nge-back up data dari hard disk kalau setelah didiagnosis, ternyata kerusakan ada di hard disk. Kalau sampai CS nya bilang ngga bisaa, wah minta CS nya buat tanya sama temannya yang sesama CS deh atau tanya sendiri aja ke CS lainnya.
  1. Bawa semua surat-surat yang dikasih pas beli komputer itu. Biasanya pas udah sampe di tempat service baru berasa lebih simpel kalo pas beli di toko resminya.
  1. Biar aman kalau mau dateng ke tempat service, datengnya pas di hari selain Jumat, karena biasanya CS-nya full, jadi kalaupun CS yang nanganin kurang ngerti pas ditanya-tanya, jadi dia atau kita sendiri bisa tanya sama CS lainnya. Kenapa Jumat? Karena biasanya pas Jumat CSCS cowo punya kewajiban lainnya buat ngejalanin ritual sama Tuhan, singkatnya kalo Jumat agak siangan udah sepi gitu. Ini ngga masalah sih karena itu emang hak masing-masing, yang penting nyiasatin aja biar semua sama-sama nyaman. Tapi kalau mau ambil komputer yang udah diservice sih ngga masalah mau hari apa aja.
  1. Baca semua surat-surat yang musti ditandatanganin dan biasanya harus dibawa lagi pas mau ambil komputer yang udah bener.
  1. Periksa komputer pas selesai di service, terutama microsoft office-nya, karena kadang perusahaan yang udah jualan komputer plus operating system, pas si komputer selesai di service kadang diinstal lagi operating system-nya sama dia tapi microsoft office-nya  kelupaan buat di-instal lagi.
  1. Simpan semua surat-surat atau tanda terima dari tempat service.

 

Hmm, karena efek negatifnya ada, efek positifnya juga pasti ada. Negatifnya, yaa data hilang  semuaa dan harus instal microsoft office sendiri. Positifnya, dari masalah ini jadi  tambah tahu dan kebetulan sekalian tanya-tanya soal perpanjang masa garansi. Dan ketahuan gimana posisi soal garansi itu yang ternyata agak-agak penuh gimmick.

 

* Misalnya, ternyata kalau toko resmi bilang garansinya 3 tahun dan terdiri dari garansi service dan garansi spare parts, bisa jadi itu cuma bruto. Iyaa, cuma bruto.

 

Nettonya gimana?

 

Nettonya boleh jadi rumusnya yaitu : 1 tahun garansi spare parts dan 2 tahun garansi service.

 

* Logikanya orang akan perpanjang garansi kalau masa garansinya udah mau habis, tapi mending jangan karena beberapa merk buat peraturan kalau komputer masih bisa diperpanjang masa garansinya maksimal 3 bulan setelah tanggal pembelian. Jadi lewat dari 3 bulan, komputer udah ngga bisa diperpanjang lagi all warranties-nya. Dan kadang info krusial kayak gini justru lupa di info sama pihak tokonya, jadi begitu mau perpanjang di tempat service udah basi gitu aja. Padahal lumayan tuh kalau kerusakan ada di hardware yang notabene mainnya mulai dari dikisaran ratusan ribu sampai jutaan karena ngikutin kurs dollar.

 

*Durasi masa garansi akan habis itu biasanya tergantung dari ketetapan si perusahaan. Misalnya, perusahaan A keluarin komputer merk X di tahun 2014 dan kasih masa garansi 2 tahun jadi sampai tahun 2016 garansi akan habis. Jadi kalau misalnya pelanggan beli pas Juli 2016, otomatis masa garansinya yaa udah tinggal 6 bulanan.

 

Jadi biar aman, dari soal garansi-garansi ini, kalau boleh diringkas 😀 :

  1. Beli di toko resmi dengan simpan semua surat kalau perlu ada yang diisi di toko, udah isi aja di tokonya
  1. Tanya sama pihak toko soal garansinya, karena kadang beberapa merk akan ngejual komputernya dengan model yang sama tapi harganya beda tergantung paketan garansi yang mau diambil. Jadi jangan sampe beli yang ngga pake paketan garansi
  1. Begitu beli, jangan lama-lama langsung aja bawa ke tempat service resmi buat dijelasin secara rinci garansinya mencakup apa aja, kapan habis masa garansi yang termin pertama, dan langsung minta perpanjang masa garansi termin kedua (karena ada yang ngga bisa perpanjang masa garansi termin kedua karena udah lewat 3 bulan dari tanggal pembelian).

 

Ok, segitu dulu aja sih mungkin sharing-nya. Nama perusahaan atau merk komputer sengaja di blur biar fokus ke sisi informasinya aja. Jadi sayang-sayang deh sama hard disk karena banyak data di situ..hehe..

 

Siapa bilang posesif harus melulu negatif?..hehe..

 

IG  : @estalinafebiola

14 thoughts on “PREPARE SEBELUM SERVICE KOMPUTER

  1. Ouuww anak IT bgt sih hehehee.. Gw biasanya klo mo benerin laptop pribadi gw suka diskusi sama anak IT di kantor gw, ya gt supaya ga salah treatment.
    Anyway, karena lo minta kometar gw, sini gw komenin hahahaa..
    1. Ada typo di poin 5 (ups.. )
    2. Jangan ditambah2in huruf bahkan untuk sesuatu yg mau kita tekankan sekalipun, misalnya kata pentiiing itu “i”nya ga usah dibanyakin beb
    3. Infonya bermanfaat bgt, terutama dengan lo kasih ringkasan atau step by step memudahkan pembaca mengambil sari tulisannya

    Semangat nulis lg yaa 🙂

    1. anjir, ketauan dong gw minta dikomenin..
      iya, tadi mau ngetes setting-an tau..hehe..

      thanks ya, lo review-nya jeli banget udah kayak detektif..
      Siap, langsung dibenerin masih banyak yg perlu dikoreksi..

      iya, gw banyakin “i” nya iseng aja gitu..

      Btw, thanks udah mampir..

  2. Aku pun pernah pas baru beli laptop jelang sebulan LCDnya rusak. Untung masih garansi, terus sekarang kalau mau service laptop ke temen aja biar nggak dibohongin.
    Infonya bermanfaat sekali ini, penulisan kata depan “di” masih ada yang salah. Next time lebih teliti lagi ya, keep writing!!

  3. Kalo gw sih selalu sedia HD external buat backup data dan di PC semua taro di folder D atau forldder partisi jadi kalo OS masalah tinggal install ulang aja tanpa takut ilang data di folder partisinya

    1. Nah iya bener tuh, harusnya waktu itu gw udah nyimpen data back up-an di HDD eksternal, tapi waktu itu belom punya..
      Mau nyimpen di FD ngga muat..
      Walhasil pas tiba-tiba blackscreen, skak mat deh..hehe..

      Btw, thanks udah mampir..

Leave a Reply