FILOSOFI RUBIK

Kira-kira Epictetus bakal suka ngga ya sama rubik?..

Apa sih yang bakal terlintas di pikiran lo tentang rubik? Pertama kali gw main rubik, salah satu teman kerja gw nyeletuk : “emang masih zaman yah main rubik?”. Yah, kalo dibilang udah ngga booming sih iya, tapi kalo menurut gw main rubik akan relevan untuk selamanya karena dengan main rubik minimal bisa ngasah memori (senam otak). Kalo untuk ngasah penalaran, itu relatif ya karena menurut gw cuma orang-orang pilihan aja yang bisa nemuin sendiri algoritma rubik dari awal sampe akhir dari mulai kelas rubik standar sampe big cube. Emang sih, mulai dari tahap level big cube, adakalanya kita harus pakai penalaran sendiri, tapi kalo boleh jujur itu ngga sampe 50%. Dan terberkatilah orang-orang pilihan yang udah sukses nemuin algoritmanya, jadinya gw ngga perlu nunggu kepala gw botak dulu biar gw bisa mainin rubik..hehe..

 

Menurut gw pribadi, rubik itu bikin penasaran, rasanya gemes ngeliat si kotak-kotak itu berantakan. Gemes pengen ngerapihin. Setelah gw contek algoritmanya, dan selesai maininnya, ternyata gw ngerasain sesuatu tentang rubik. Gw merasa main rubik itu punya filosofi tersendiri yang bisa diterapin buat kehidupan.

 

Gw ngerasain kalo rubik punya filosofinya tersendiri, pas gw mau nyelesaian beberapa tahap dalam permainan rubik. Contoh terdekat: Misalnya buat nyelesain corner, terkadang kita perlu buat “ngerusak” lagi edge yang udah jadi, untuk pada akhirnya semua jadi solved. Gw pake tanda kutip buat kata ngerusak karena ngerusaknya itu sifatnya cuma sementara aja. Jadi kalo fokus sama algoritmanya, pada akhirnya corner bakal terbentuk dan edge pun juga terjalin dengan rapi.

 

Menurut gw pribadi, filosofi rubik itu adalah fokus dengan cara-cara hidup yang udah diajarin Tuhan sama manusia, meskipun kadang di tengah jalan justru semuanya malah jadi “terlihat” tambah berantakan, bukan tambah rapi, tapi tetep yakin aja terus fokus sama itu dan nanti akan rapi pada waktunya.

 

Yup, inti dari semua itu ada di fokus, seperti yang dibilang filsuf Epictetus:

” kita tidak terganggu oleh hal-hal di luar kita, tapi oleh bagaimana pikiran kita dalam memandang sesuatu (Utama, 2012: 142)”.

 

Yuk sama-sama pencet tombol fokus. Tapi dimana ya?

 

Daftar Pustaka :

Utama, Yasir. 2012. Becoming a Genius Speaker. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama

 

IG : @estalinafebiola

9 thoughts on “FILOSOFI RUBIK

    1. Ada buku tutorialnya..
      Dulu yang booming itu yang penulisnya Wicaksono Adi (Panduan Praktis Main Rubik untuk pemula), tapi kadang beda orang beda sukanya sama penulis yang mana yah..
      Tapi kl gw pribadi, lebih suka nyontek step by step algoritmanya dari video tutorial yang dibuat sama Wicaksono Adi juga..

      mungkin lo penasaran bisa mampir kesini : https://www.youtube.com/watch?v=yidg1nrYNWo

Leave a Reply