DEUS EX MACHINA EDISI TRIP

Ada Deus ex Machina di Gunung Salak, apa iya ?..

Gue pribadi percaya kalo bahasan seputar kisah nyata yang lucu atau unik saat mendaki pasti akan selalu punya ruang tersendiri untuk jadi topik yang hot hot wow..hehe..Kalo ditanya kenapa, yah gue bakal jawab mungkin justru karena ngga setiap orang hobi atau berani mendaki, jadi oleh-oleh berupa pengalaman unik bin ajaib bin lucu dari orang yang pernah hiking pasti akan terasa renyah. Yup, mungkin jawaban gue asal yah, tapi kalo beneran ada orang yang nanya begitu ya gue beneran pula akan jawab kayak gitu..hehe..

 

Kali ini gue pengen sharing pengalaman gue saat mendaki Gunung Salak yang berlokasi di Bogor pada tahun 2016. Niat gue dari awal ke Gunung Salak adalah buat mampir di Kawah Ratu alias ngga muluk-muluk mau summit, tapi ternyata di trip hiking kali ini gue pribadi ngedapetin cerita lucu plus ngerasain apa yang namanya momen Deus ex Machina edisi trip. Gue nyebut ini momen Deus ex Machina karena gue ngerasain ada di kondisi yang stuck, tapi kemudian secara tiba-tiba muncul  solusi dari kondisi itu.

 

Sebelum gue berangkat ke Kawah Ratu, gue udah sering denger tentang karakteristik si Gunung Salak  ini. Pokoknya macem-macem deh, dari mulai angker, treknya cadas, konon katanya ada Kerajaan (gaib) Padjadjaran, ada makam keramat, dan jadi lokasi dari kecelakaan misterius yang pernah menimpa beberapa pesawat. Untuk menetralisir rasa takut ini, sebelum pendakian gue berdoa dulu supaya selamet saat naik dan turun.

 

Alhamdulillah, perjalanan menuju Kawah Ratu terasa singkat dan aman. Sesi narsis-narsis di kawasan Kawah Ratu pun ngga memakan waktu lama karena memang bahaya kalo lama-lama di area ini. Berbahaya karena banyak gas belerang yang katanya udah pernah memakan korban jiwa.

 

Singkatnya, tibalah gue pada sesi dimana harus say goodbye sama Kawah Ratu ini yang artinya gue harus turun dari Gunung Salak. Di tengah perjalanan saat turun inilah seperti yang udah gue sebut di awal, gue –setidaknya versi gue- ngedapetin kejadian lucu sekaligus momen Deus ex Machina edisi trip. Jadi, di tengah perjalanan turun itu salah satu kaki gue masuk ke lumpur. Refleks gue langsung narik kaki gue yang kejebur lumpur itu. Mungkin refleks ini akibat dulu waktu kecil pernah nonton film yang ada scene pemeran antagonisnya mati gara-gara kejebur lumpur hidup kali ya..hehe.. Dan anehnya, saat gue sukses menarik kaki gue dari lumpur itu, sendal gunung gue copot dan langsung hilang ditelen si lumpur. Entah karena gue yang terlalu keras narik kaki dari lumpur atau sendal gunung gue yang udah butut itu  yang bikin jadi copot, tapi yang pasti jeng jeng itu sendal gunung langsung raib.

 

Raibnya penampakan si sendal gunung itu refleks bikin gue otomatis tanpa malu-malu lagi langsung ngubek-ngubek si lumpur pake tangan. Tenang aja, tangan gue pake sarung tangan kok jadi lumpurnya ngga nyentuh kulit tangan gue langsung..hehe.. Semangat 45 buat ngubek-ngubek ini ternyata harus berakhir dengan sia-sia karena sendal gunung gue ngga berhasil gue temuin. Kejadian ini sontak bikin temen-temen satu trip pada koor ngetawain gue. Gue ngga perduli deh diketawain, gue cuma bingung gimana cara gue nerusin perjalanan kalo ngga pake alas kaki di trek yang “imut-imut” begitu. Emang ada toko outdoor di tengah-tengah Gunung Salak?. Dan satu lagi yang bikin gue bingung, kalo itu lumpur hidup, kenapa gue ngga langsung cepet kesedot karena nyatanya gue masih bisa ada gerakan refleks-nya. Tapi di lain sisi, kalo dibilang itu bukan lumpur hidup, kenapa sendal gw langsung hilang gitu aja.

 

Di kondisi yang stuck begitu, muncul momen Deus ex Machina karena tiba-tiba ada temen satu trip yang nawarin minjemin sendal gunungnya ke gue. Awalnya gue ngga langsung nerima, gue masih mikir-mikir karena anak ini emang ngga apa-apa kalo nyeker pas tracking. Tapi karena dia kelihatan tulus buat minjemin, jadi akhirnya gue terima juga. Lucunya, virus kebaikan si temen trip ini langsung nular. Ada satu temen trip lainnya yang dengan ikhlas minjemin sendal gunungnya buat si temen yang tadi minjemin sendal gunungnya ke gue. Dan si temen ini pun singkatnya nerima kebaikan dari temen yang satu lagi. Jadi singkatnya, yang ngga pake sendal gunung pas lagi turun hingga sampe ke basecamp itu adalah si temen kedua. Mantab banget deh baiknya.

 

Akhirnya setelah sesi pinjam meminjam itu, gue melanjutkan turun gunung dengan meninggalkan si lumpur misterius itu. Soal si lumpur itu, biarin ajalah biar jadi bagian dari misteriusnya Gunung Salak..hehe. Ngga berapa lama nerusin perjalanan, sampailah gue di basecamp dengan kondisi sambil tenteng-tenteng satu sendal gunung. Sendal gunung yang gue tenteng itu yang ngga copot, karena yang copot cuma sebelah. Gue tenteng-tenteng dengan cuek udah kayak abis shopping, soalnya emang peraturannya dari awal ngga boleh nyampah di gunung. Sampe di basecamp, pengalaman gue yang konyol itu sukses jadi bahan lelucon di tengah-tengah temen satu trip. Dan kayaknya sekarang bukan cuma sampe basecamp aja ya, tapi mungkin sampe seumur hidup setelah gue mutusin buat sharing soal ini di blog..hehe..

 

Secuil note penutup, mungkin pengalaman gue kurang dramatis karena pas kejadian itu gue masih punya temen trip. Akan lebih seru lagi kalo seandainya saat itu kondisi gue adalah trip sendirian. Jadi kemungkinan buat ada yang nolongin itu nol besar, tapi kemudian alakazam tiba-tiba ada yang nolongin gue. Hal ini pernah terlintas juga sih di pikiran gue, tapi akhirnya gue ngerasa pengalaman ini perlu buat di-share setidaknya buat bersyukur dan kasih apresiasi buat orang-orang yang udah ngasih kebaikan tanpa diduga saat lagi travelling.

 

Kalo kamu, siapa Deus ex Machina kamu di edisi trip?

 

IG : @estalinafebiola

7 thoughts on “DEUS EX MACHINA EDISI TRIP

  1. Aku sering banget punya kejadian lucu sama sendal, terutama sendal jepit. Pernah pas mau ke pameran buat ketemu bos dari customer perusahaan eh malah lupa ganti sendal, malah pake sendal jepit *tutup muka*

  2. Wooo.. Dicoba lah sendiri 🙊.. X aj ad hal menarik dari solo trip.. Tp jgn digunung yah. Bahaya 😅😂.. Mungkin bisa dicoba dari etnic runaway..

Leave a Reply