BASED ON A TRUE STORY (D’APRES UNE HISTOIRE VRAIE)

Pernah ngga kamu ketemu orang baru yang menarik, cerdas, dan pengertian banget sama kamu dan singkatnya kamu merasa dia soulmate kamu, tapi ternyata dibalik itu dia seorang psikopat?

Nah, sekarang gue mau nge-ghibah-in Film Based on A True Story (D’apres une Histoire Vraie)..hehe. Film ini berasal dari Perancis dan disutradai oleh Roman Polanski. Film ini juga merupakan salah satu menu yang hadir di event Europe on Screen 2018. Uniknya, saat event ini berlangsung, film ini hanya diputar di satu (1) lokasi pemutaran yaitu Institut Francais d’Indonesie (M.H. Thamrin) pada tanggal 8 Mei 2018 tepat pukul 19.30 WIB.

 

Pertama kali gue tertarik dengan film ini adalah karena genre-nya adalah psychological thriller. Gue suka film yang ngga gampang ketebak dan ada unsur misterinya. Tapi bukan horor setan yah, karena kalo film jenis ini pasti bikin gue males abis karena bikin parno..hehe. Dan setelah gue selesai nonton film ini, gue ngga ngerasa kecewa udah ngabisin 100 menit dari hidup gue karena film ini bisa dibilang oke banget.

 

Film ini oke karena menurut gue pribadi punya beberapa kelebihan dan keunikan. Misalnya, meskipun genre-nya psychological thriller, tapi film ini tetep cocok ditonton saat weekdays di sela-sela istirahat dari kesibukan sehari-hari karena film ini menghadirkan misteri yang ngga terlalu njelimet. Jadi, abis nonton, masih okelah buat lanjut fokus buat ngerjain hal-hal lainnya kayak tugas sekolah, kuliah atau kerjaan. Tapi meskipun begitu, plot twist yang dihadirkan di film ini tetep sanggup bikin deg-deg ser loh..hehe. Contohnya begini, gue ngerasain banget atmosfir dimana semua penonton seperti “menahan napas” saat dihadirkan adegan dimana Delphine (Emmanuelle Seigner) turun ke dalam ruang bawah tanah dengan keadaaan yang tidak berdaya karena salah satu kakinya patah. Dia turun ke ruang bawah tanah untuk memasang jebakan tikus karena Elle (Eva Green) menolak turun dengan alasan Elle punya fobia sama tikus. Suasana berasa tegang karena kita tahu ada yang aneh dengan kepribadian si Elle ini, dan kita khawatir kalo begitu si Delphine masuk ke ruang bawah tanah, terus pintunya dikunci sama si Elle dan matilah si Delphine ini. Tapi ternyata karena adanya plot twist, maka si Elle ngga ngunciin si Delphine. Singkatnya si Delphine bisa naik lagi ke lantai atas (lantai 1) dengan selamat. Tapi pas udah sampe atas, si Delphine langsung dikejutin sama tingkah Elle yang “sesuatu” banget. Tuh, kebayangkan serasa mood dibawa nge-swing kayak lagi naik roller coaster..hehe. Sebenernya ada banyak adegan di film ini yang bikin deg-deg ser, tapi gue kasih taunya itu aja dulu ya alias kalo mau tahu lebih banyak bisa tonton aja sendiri..hehe. Oia, seperti tipikal genre psychological thriller lainnya, film ini juga menghadirkan twist ending di akhir ceritanya. Jadi jangan kesel ya, kalo abis nonton berasa ngegantung gitu, karena justru disinilah keunikan sebuah genre psychological thriller.

 

Gue -pribadi- melihat inti dari film ini adalah tentang seseorang yang memiliki kelainan jiwa psikopati karena masa lalunya dirusak oleh lingkungan yang ngga ngasih kasih sayang buat dia. Tumbuh dengan bakat alamiah berupa fisik yang cantik dan kecerdasan, serta masa lalu yang kelam membuat pribadi ini sanggup ngelakuin apapun untuk mencapai cita-citanya bahkan dengan cara yang jahat sekalipun. Seperti laba-laba, Elle merajut sarangnya agar Delphine sebagai mangsanya terpikat. Dengan kecantikan dan kecerdasannya, Elle mampu membuat Delphine masuk ke dalam hubungan bertipe “sister romance” dengan dia. Serta ngga butuh waktu yang lama pula Elle mampu membunuh fisik dan jiwa Delphine secara perlahan-lahan. Hal ini semua dilakukan Elle agar ambisinya menjadi penulis terkenal tercapai. Apakah Delphine bisa sadar dan melepaskan diri dari jerat Elle sebelum semuanya terlambat? Nah, biar posting-an ini ngga jadi spoiler, kayaknya mending nonton sendiri film ini biar bisa ngerasain sensasi ketegangan yang gue rasain dan nemuin bukan cuma akhir dari ceritanya tapi juga pesan moral di balik film ini..hehe.

 

Pesan moral yang gue -pribadi- ambil dari film ini yaitu membuka privacy ke orang lain itu memang butuh proses. Bukannya mau promoin cara mikir yang ngga-ngga yah, tapi setidaknya secara alamiah segala sesuatu di alam ini pasti berproses termasuk tentang penetrasi sosial. Kemudian pesan moral lainnya yaitu ngasih kasih sayang yang tulus ke keluarga itu penting banget, apalagi ke anak-anak karena salah satu faktor yang bisa jadi pencetus gangguan kepribadian adalah kurangnya dukungan dan kasih sayang. Tapi gue pribadi percaya, meskipun ngga setiap orang dilahirkan di tempat yang perfect, semua tetep bisa diperbaiki asalkan ada kesadaran dari dalem diri si “korban” untuk selalu introspeksi diri dan belajar tentang batasan sosial.

 

Akhir kata, gue mau bilang terima kasih buat Institut Francais d’Indonesie dan event Europe on Screen 2018 yang udah mau menghadirkan film-film yang berkualitas buat masyarakat Indonesia dan bahkan secara gratis pula. Semoga kedepannya, animo masyarakat Indonesia bisa tambah banyak lagi, sehingga film-film Eropa juga bisa live di bioskop Indonesia berjejeran dengan film Indonesia dan film Hollywood.

 

Jadi menurut kamu, siapa orang di sekitar kamu yang mirip Elle?

 

IG : @estalinafebiola

Leave a Reply